Nyasar di Wageningen

Hari ini aku nyasar pas sepedaan dari haarweg ke kampus. Jarak dari haarweg ke kampus kayak dari laladon ke kebun raya. Agak gempor juga, secara biasanya sepedaan di boyolali cuma muterin dua petak sawah aja capek.

Jadi ceritanya aku salah beli sepeda. Sepeda aku ga ada penutup rantai nya jadi kotor deh gamis aku. Jadi aku mau jual lagi dan aku janjian sama orang di bornsesteg, housing yg deket banget sama wageningen university. Terus aku pede aja berangkat sendiri ke sana padahal ga tau arah. Sebenernya udah pernah lewat rute itu tapi lupa lagi.

Asli, nyari jalan di sana susah banget, apa lagi lowbat dan no internet conection. Kalau di bogor, ada yg nanya jalan, kita tinggal ngasih tau: naik angkot 03, bilang sama amangnya turun di bubulak, terus naik angkot kampus dalem, bilang ke amangnya turun di berlin. Nah, kalo sepedaan di vwakheningen, belokannya banyak banget, orang yg ada di jalan dikit. Pas aku nanya ke orang tua malah mereka ga terlalu bisa bahasa inggris. Tapi aku ngerti sih, gara-gara pernah latihan pas akulturasi. Yasudahlah perjalanan berangkat ke bornsesteg memakan waktu 50 menit. Huhu… Ditambah sepedanya ga cocok jadi ga jadi dibeli. huhu capek + sedih.

Terus pas pulang aku lebih percaya diri soalnya udah tau jalannya pas berangkat. Tapi ternyata… nyasar lagi bahkan sampai ke luar kota wageningen nya huwaa. Tapi aku inget pelajaran berharga dari kuliah dulu : SELOW. Jangan panik, tarik napas, kalo capek, duduk dulu. Jadi supaya hepi aku foto2 saja dengan temanku… Kuda.. Haha.

Hem.. Tapi kudanya ga keliatan. Coba yang ini:

Yak.. Kurang keliatan juga haha. Baiklah akan saya deskripsikan. Kuda di sana gendut tapi tinggi dan ada yang pake baju, gatau kenapa.

Lalu saya lanjutkan menggoes sepeda.Untungnya ada gigi yang bikin enteng dan cepet. Sebenernya kalo dia ada cover buat rantainya, sempurna lah tapi sayangnya ga ada. Ohiya ini sepeda yg mau saya jual:

Lalu saya nyasar lagi tapi pas udah deket sama city center, eh secara ajaibnya ketemu temen2 sekelompok AID (annual introduction days-MOS nya WUR). Dari 200 kelompok, dan ribuan orang, bisa tiba-tiba ketemu itu luar biasa. Oh iya lupa cerita, jadi hari ini ada acara city tour di program AID, tapi saya pengen bolos biar urusan sepeda selesai dulu. Memang takdir yang mempertemukan kita. Jadi saya gabung aja tiba-tiba. Muka udah kucel dan capek banget padahal hihi.

14054977_951759681599393_4253463251788964716_n (1)

 

Nah itu ada penampakan kerudung pink di belakang.. that’s me.

Yang pake sendal jepit itu orang indonesia. Lucu deh, sebelum ngobrol dia nanya dulu: orang indonesia ya? Udah keempat kalinya, aku ketemu orang indo dan ditanya begitu. Kali-kali pengen ngerjain ah, pas ditanya aku jawab: “I’m sorry?” Wkwk

Btw, dua bule di depan itu juga sekelompok sama saya lagi makan ikan herring. Mentah gitu. Ini foto diambil oleh mentor saya, Mom Carola, dia pengen aja dipanggil mom haha. Hp saya abis batere jadi ga sempet foto-foto deh.

Abis itu kita dinner mmh.. Ini fotonya

Dapat dilihat pada gambar, dinner jam 19.00 dan masih terang benderang kaya jam 15.00. Momen ini diambil ketika orang spanyol (yang chinese) bilang rasa nasinya kayak obat. Haha. Sebelah aku yang pake baju putih namanya Dory, orang belanda, dia baiik bangett. Nempelin aku terus, nanyain, are u ok? Is ur bike ok? Terus ngajak ngobrol ttg indonesia. Terus dia nanya juga tentang kerudung, panas ga sih?

Sekian pengalaman saya hari ini, semoga besok sepeda udah laku.

Tot ziens!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s