Adaptasi di Wageningen

Assalamualaikum wr wb

Malam ini, aku agak ga bisa tidur karena tadi pas buka fb ngeliat gambar hantu, so good bye sleep. Sebenarnya dari kemarin-kemarin jadwal tidur agak kacau karena disini magrib sekitar jam 9, isya sekitar jam 10 jadi harus nungguin padahal biasanya aku tidur jam setengah 9 di rumah. Nah, pas lewat waktu biasa tidur, udah ga ngantuk lagi. Itu adalah salah satu aspek yg aku harus beradaptasi di dalamnya. Minggu pertama adalah memang masa terberat dan penuh adaptasi. Berikut adalah contohnya, brace yourself this is gonna be long:

Adaptasi Tinggal Sendiri

Mungkin ini ngga dialami semua orang terutama yang S1 nya udah merantau. Tapi kalo aku, ini adalah pengalaman pertama kali tinggal pisah dari orang tua. Baru sekarang aku bisa ngerasain apa yang dirasakan temen sekamar aku, yg dari banjar negara, pas dia nangis tiap malam di asrama ngedoain orangtuanya. Dulu aku juga heran sama temen aku yang dari sukabumi yang dikit-dikit ngomong “pei kangen ibu”. Sekarang baru ngerti saya. Cause you only need the light when it’s burning low. Only miss the sun when it starts to snow

❤❤❤foto terakhir

Awal-awal juga aku ngerasa semua yang aku lakuin salah. Aku salah milih housing, sepeda, beli barang kemahalan dll.

Jadi, awalnya aku pikir Haarweg itu jauh banget dari kampus. Soalnya Haarweg itu masuk Wageningen coret, literally alias secara harfiah. Kemarin aku pas jalan-jalan sore menemukan plang ini tak jauh dari rumah ku..

Yup, wageningen coret.

Ternyata, gak jauh-jauh amat kok. Malah jalan kaki juga bisa. Kemarin abis aku sukses ngejual sepeda, aku akhirnya jalan kaki aja ke kampus. Kali ini aku udah modal google maps dan sudah kupastikan batere full. Walaupun begitu, google maps kurang akurat karena jalur yang dia tunjukin ga ada jalur pejalan kakinya, jadi aku lewat perumahan deh.

Lucu kan perumahannya. Terus di setiap belokan ada taman buat mereka bbq atau tempat main anaknya.

Walaupun perjalanan agak jauh (mirip laladon-kampus IPB) tapi ngga berasa karena jalanannya enak, kalau ngga lewat perumahan lucu, lewat jogging track kayak gini

Pas lewat jalan ini aku ketemu banyak orang udah tua, ada yang bawa anjing, ada yg bawa anak bayi. Kata mevrouw aku pas akulturasi, bayi itu bukan cucu mereka tapi anak adopsi mereka, karena perempuan di belanda pas muda suka “kelupaan” buat punya anak. Jadi sepanjang perjalanan terngiang2 lagu

“Soon I’ll be sixty years old,

will I think the world is cold

or

will I have a lot of children who can warm me?”

yah, galau lagi.

Dan ternyata sepanjang jalan selalu ada plang arah ke Wageningen University. Mungkin karena terlalu semangat sepedahan jadi ga keliatan waktu nyasar dulu.

Ok, balik lagi ke adaptasi tempat tinggal. Kamar aku di haarweg disebut nya earth house. Bentuknya kayak begini.

Kamar di lantai 2 paling ujung adalah kamar saya. Kamar ini adalah salah satu kamar paling mahal buat student. Aku bayar €414 atau kurang lebih 6,2 juta rupiah per bulan. Kalo dipikir pikir rugi juga, udah mahal, jauh lagi dari kampus. Eits tapi tenang fasilitasnya beda banget. Kamarnya lebih luas, dapurnya lengkap ada kompor, kulkas, ada kamar mandi dalem, heater selalu bisa dinyalain. Kalau di apartemen deket kampus emang harganya lebih murah sekitar 3.5 juta rupiah perbulan, tapi kamar mandi dan dapur barengan sekoridor dan di dalam koridor itu campur cewe cowo. Jadi kalau mau malem ke kamar mandi agak risih.

Tapi orang beda2 sih, ada orang spanyol di majalah wage bilang “If you get a room in Bornsesteeg,bfind another room immediately, or you will have no social life”. Di Bornsesteeg itu, dapurnya ada di dalem kamar, jadi mungkin itu bule senengnya yang ada common room nya, jadi bisa masak bareng2, nonton tv bareng2 dll. Kalo aku, yang jadi pertimbangan adalah kesesuaian dengan hukum syara. Jadi harga segitu insya Allah barokah, aamiin.

Awalnya aku ngerasa kesepian banget. Aku ga kenal siapa-siapa. Ngeliat muka orang-orang yang tinggal di sebelah aja ngga pernah. Kalo sama orang yang kamar agak jauh sih, pernah ketemu. Soalnya mereka suka buka pintu kalo lagi masak biar asapnya keluar.

Ini contoh dapurnya.

Ini kasurnya.

Ini meja belajarnya

Mungkin kalo ada yang mau ke Belanda dan tertarik mengunjungi kota kecil yang indah ini bisa nginep di kamar saya.

Oh iya, yang aku lakukan untuk mengurangi rasa kesepian adalah berkunjung ke kamar teman dan belajar masak (modus untuk numpang makan 😋).

Minggu pertama aku makan-makan sama anak2 ppi yang tinggal di haarweg. Masakannya mba Gisi enak banget. Tapi abis itu aku ngerasa capek banget. Entahlah, aku punya semacam energi sosial yang terbatas. Aku seneng ngobrol sih, tapi ga bisa lama-lama, soalnya aku ngerasa di kerumunan orang energi aku keserap dan mesti recharge lagi dengan menyendiri.

Terus aku ke kamar Juwi di Bornsesteeg, apartemen deket kampus, tadinya buat numpang nunggu acara PPI, tapi Juwi malah masak, lah aku jadi enak.

Gado-gado belanda a la Juwi.

Malemnya aku nginep di kamar Juwi karena acara PPI selesainya larut banget. Aku sekalian nyoba ngerasa-rasa tinggal di Bornsesteeg gimana.

Àku juga ke kamar mba Sausan, temen sejurusan aku. Mba sausan juga suka masak. Beliau tinggal berdua di kamarnya. Enak sih, jatuhnya murah banget, tapi pas awal-awal agak menderita karena harus beli kasur, lantai, lampu, lemari dll sendiri. Mba Sausan ini baik banget. Waktu aku mau sok sok an bantuin masak, aku malah mecahin cobeknya. Tapi abis itu aku tetep aja disuruh dateng buat jadi tester masakannya.

Pas weekend aku jalan-jalan ke Arnhem sama Juwi, mbak phe, dan mbak Raisa. Di Arnhem ada department store namanya Primark yang suka banyak diskon.

Nyari apa bu…

Ini dia mbak Juwi..

 

Jadi begitu, kalau kita merasa sepi, segera cari orang lain walaupun kita orangnya tertutup. Apalagi kalau room nya syahdu dan hanya terdengar suara burung dan sapi.

Oh iya, aku juga baru paham sih kenapa orang dari daerah lain di IPB seneng banget ngumpul sama omda (organisasi mahasiswa daerah) dan mereka selalu ngomong bahasa daerah walaupun ada orang lain yg lagi bareng mereka dan ga ngerti.

Karena ketika kita ngomong pake bahasa yg sama ada satu tembok runtuh dan satu jembatan terbangun jadi kita merasa lebih dekat. Kalau kita switch ke english tiba-tiba kayak kita memutus jembatan itu.

 

Adaptasi Naik Sepeda

Buat aku yang bikin capek naik sepeda, bukan ngegowesnya, melainkan mikir dan degdegan nya. Di sini ada jalur khusus sepeda yang warnanya merah.

Waktu acara Annual Introduction Days. Aku ikut program yang light jadi acaranya adalah city tour. Aku sepedahan sambil ngobrol sama temen yang orang belanda. Karena kita sejajar dan aku takut nyerempet dia, jadi aku ke jalan pedestrian. Dia tiba-tiba ngomong…

“Do you know how to bike here????”

Terus aku jawab “Yeah, I’m not supposed to bike in the pedestrian walk, but I see there is nobody walking here so I guess it’s fine”

Terus muka dia ga enak, dan dia ngomong “but you should follow the rule”

Beklah aku kembali ke jalan yang benar.

Orang belanda emang katanya kalo ngomong suka ceplas ceplos, tapi sepengalaman aku sih engga. Mereka juga tetep mikir perasaan orang lain kok.

Tapi mungkin, iya juga sih. Kayaknya gara-gara komentar mereka, aku jadi pengen cepet-cepet jual sepeda gunung aku.

“Mountain bike is kind of tough for a small girl, right?”

“Your bike needs two lamps or you will get fined”

“Your dress will easily slip to the chain”

Akhirnya aku jual juga itu sepeda karena aku merasa sangat salah pilih. Tapi gapapa sih, aku paham mereka ngasih tau karena menginginkan kebaikan untuk aku. I love you guys. but not the kind of ‘special feeling’ love, instead it’s more like a ‘friendly basa basi’ love. Love you.

Aku ngejual sepeda itu ke orang arab dan dia bahagia banget ampe bilang “This is exactly like the one I had back home, thank you”. Kayaknya kalo aku naikin harganya ampe 100 euro dia masih mau beli (harga aslinya 85 euro). Terus kata umi aku, itu tandanya aku jago jualan. Tapi aku bilang, kayaknya aku cuma beruntung. Terus kata umi aku, ga boleh gitu, kamu harus mensugesti diri kalau kamu jago jualan. Okeh, aku jago jualan.

Terus aku beli lagi sepeda di ibu-ibu belanda caretaker housing (semacam ibu kosan). Sepedanya masih bagus tuh tapi berdebu banget. Harganya cuma 900ribu (kalo dirupiahin). Yaudah aku beli, terus temen aku yang orang Yunani bilang dia butuh sepeda yang ga ada pedal brakenya, yaudah sepeda itu aku tawarin ke dia, dan kali ini aku ambil untung 300ribu. Eh, dia mau, yaudah jadi aku jual lagi. Aku bersih-bersihin dulu, bangkunya aku turunin, jadi bagus lagi deh.

Terus temen-temen Indonesia pada bilang “Harusnya kamu beli sepeda baru dulu, baru yang itu kamu jual” But, I believe in myself that I should have no regret in anything. Pain is inevitable but suffering is optional. Malang tidak bisa ditolak tapi mau kita merana atau enggak itu pilihan kita.

Walaupun aku ga punya sepeda, aku punya kesempatan untuk mengeksplorasi Vwakheningen. Kalau naik sepeda aku cuma bakal fokus ke sepeda aku dan ga terlalu merhatiin jalanan. Tapi kalo jalan kaki kita bisa ngafalin jalan sekaligus menikmati keindahan alam kayak yang aku udah ceritain di atas.

Selain itu, aku juga masih kagok kalo pas di persimpangan atau perempatan jalan. Di belanda, pesepeda itu raja, jadi mobil bakal nunggu kalo kita mau nyebrang. Sepeda itu bagai kereta api. Tapi kalo aku gabisa. Aku mending nunggu sampe mobil lewat dan jalanan kosong, baru nyebrang. Pernah bapak-bapak di dalem mobil ampe melambai-lambai nyuruh aku jalan karena aku ga nyebrang-nyebrang padahal dia udah berhenti huhu…

Terus kalau aku lagi sepedahan kadang dari arah berlawanan suka ada orang tua kayak ngeliatin gitu. Aku kira aku melanggar norma apa gitu ternyata mereka cuma mau nyapa.

 

Adaptasi Makanan

Mungkin banyak yang bertanya-tanya apakah makanan halal mudah ditemui atau tidak. Kalau menurut aku, sangat mudah. Pertama, untuk urusan daging ada toko zam zam yg khusus ngejual daging halal. Plus abang2 penjual nya terkenal seantero mahasiswi indonesia sebagai Aa zam zam yang ganteng. Padahal menurut aku biasa aja sih kayak bule biasa. Tapi emang katanya yang bikin ganteng adalah dia selalu ngucapin Assalamualaikum ke pengunjungnya, jadi langsung deh cewe2 indonesia baper. Orang belanda tuh emang kadang kelewat ramah, tetangga jauh aku ada yang tiap ketemu bilang “hai selamat pagi” (mau lagi pagi, siang, malem), yang penting nyapa. Ada juga orang yang ga suka sama si Aa karena terlalu tebar pesona dan malah ga mau dateng kesana lagi. Btw, kenapa jd ngomongin Aa zam zam astaghfirullah.

Yang kedua, kalo lagi ada acara2 kampus, mahasiswa muslim akan diassign special diet dan akan dapat lunch bag sendiri.

Sementara orang lain antri, kita tinggal ambil lunch bag kita like a boss. 

Selain itu, aku juga harus adaptasi untuk bisa masak sendiri. Dari dulu aku pengen banget bisa masak tapi ga pernah terealisasi karena males belanja. Sekarang aku terpaksa harus masak karena kalau ngga masak, pengeluaran buat makan bisa jadi mahal banget. Sekali makan di resto bisa 6 euro (90ribu), kalau buat belanja bahan makanan bisa buat makan 3 hari. Lagipula private kitchen di kamar kalau tidak dimanfaatkan sayang banget. Tinggal di earth house ini memang menjadi sarana untuk jadi chef. Walaupun jauh dari kampus, Haarweg deket sama centrum atau city center yang banyak tokonya, jadi kalau mau belanja deket. 

Awal-awal aku bikin masakan Indonesia yang simple, kayak sayur bayam, ayam goreng dkk, terus aku ngeliat video di facebook, masak pasta gampang banget. Aku pikir, ngapain ke belanda nyari bahan2 makan indo yang itungannya lebih mahal? Padahal pas di indo selalu kepengen masakan eropa. Aku jadi inget dulu aku pengen banget bisa masak pasta tapi ga kesampean karena ga dapet keju yang pas. Sekarang aku tinggal ke super market deket rumah dan dapet lengkap deh bahan-bahannya.

Ini hasilnya

14249277_10207333091782366_273702202_n

Keliatannya agak aneh sih tapi enak kok!!! (maksa)

Awalnya ga pake bumbu sama sekali, cuma susu dan keju aja, terus percobaan berikut-berikutnya baru aku tambahin, supaya tau kontribusi rasa dari tiap bahan.

Oh iya, buat beli keju harus hati-hati soalnya enzim atau rennet untuk ngebuat keju itu bisa jadi dari babi. Jadi aku konsultasi dulu. Nah muslim belanda yang aku kenal cuma Aa zam zam dan aku males ngobrol sama dia. Auranya kenceng banget. Untunglah pergaulan aku di internet luas. Aku nanya-nanya ke sister hizbut tahrir belanda keju yang halal, terus aku dikasih list nya.

Kita juga bisa nyari sendiri sih. Google aja “merk cheese + halal”. Misal “Verger Holland Halal”. Nanti masuk ke websitenya…

14233675_10207333090222327_714469847_o

Terus download deh halal certificate nya

14202844_10207333090102324_515234811_o

Gampang kan.. kalau niat kita ingin taat akan hukum syara, insya Allah akan dipermudah.

Adaptasi Kuliah!!!!

Yap, ini dia inti dari keberadaan saya di Belanda. Aku ngambil jurusan bioinformatics. Kita belum mulai kuliah, tapi pas MSc day, kita udah ketemu temen-temen sejurusan. Perempuannya cuma ada empat orang: aku, mba sausan, sisi (orang yunani), dan satu orang lagi lupa. Pas MSc day nya itu kita dikasih informasi tentang perkuliahan dll. Terus ketua prodi nya juga pengen tau tentang kita jadi dia nanya2, ada yg hobinya ini? Itu? Dan ternyata cowo2 bioinformatics hobinya ga jauh beda dari cowo2 ilkom; Dota. Ckck. Mereka kebanyakan orang belanda dan background S1 nya biotek, bioinf, bioprocess.

Abis presentasi itu, aku, mba Sausan, Sisi, diskusi tentang kuliah apa yang mau kita ambil. Aku pilih spesialisasi ke informatics sementara mba Sausan dan Sisi ke System Biology. Mba Sausan itu orangnya sangat detail dan penuh perencanaan kalau Sisi kayanya agak selow, pas kita liat list course, dia malah liat list belanjaan. Aku ada di pertengahan. Kadang rajin kadang slow. Sempurna lah genk kita.

Besoknya aku sama mba Sausan ngadep study advisor kita. Malem sebelumnya aku baca ulang motivation letter pas daftar wage, takutnya ditanya goalnya apa kuliah disini. Soalnya mba Sausan keliatan banget persiapannya, aku jadi grogi sendiri. Pas udah ngadep study advisor ternyata santai banget. Kita cuma dikasih saran course apa aja yang harusnya kita ambil sama diasih gambarannya.

Ohiya sebenernya aku sama mba Sausan bikin appointment alias afspraken pada waktu yang berbeda, tapi karena study advisor itu ngeliat kita sama-sama background non life science jadi digabung aja biar cepet.

14191590_10207333089302304_1456442202_o

Aku dan mba Sausan

Di WUR, sistemnya bukan semester tapi period. Satu period terdiri dari 2 bulan biasanya. Period satu ini aku ngambil Introduction to Genetic Analysis dan Celullar Process. Aku baca bukunya Intro to genetic seru kayaknya. Kita bakal mengenal tentang heredity terus kita menganalisis data 23andme yang banyak diomongin di Quora. Seru deh. Terus matkul Celular process blablabla katanya sih susah, kelulusan nya cuma 45% aku juga ga yakin mau ngambil matkul ini apa engga, tapi aku mau coba dulu. Huwaaa…

Kuliah mulai besok. Aku mau baca-baca dulu. Doakan aku sukses ya….

Aamiin…

Advertisements

5 thoughts on “Adaptasi di Wageningen

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s