Learn Programming and Genetics in The Dutch Way

Sekarang aku akan bahas tentang bagaimana perkuliahan di Wageningen (WUR). Sebenernya aku pengen bahas, bagaimana pekuliahan di sini secara umum, tapi karena tiap mata kuliah punya karakteristik masing-masing jadi aku tulis dua matkul dulu aja.

Perkuliahan di WUR dibagi per-period, masing-masing kurang lebih dua bulan. Tiap period kita ambil 2 mata kuliah, matkul pagi (8.30-12.15) dan matkul siang (13.30-17.15). Untuk period ini, aku ambil Introduction to Genetic Analysis (pagi) dan Programming in Python (siang).

Awalnya aku ambil matkul “Celullar process and differentiation” buat kelas siang, tapi matkul itu ternyata susah banget anak yang punya background biologi aja ngerasa susah. Dua jam kuliah aku ngga ngerti apapun (Nyasar di Bioinformatik).Terus aku liat juga isi matkul itu gak menunjang untuk riset maupun karir (;p) aku kedepannya, jadi aku bener-bener usahain buat ngeganti course itu. Oh iya, di sini ga ada KRS B alias waktu buat ganti matkul, kalo kita ga sreg. Abis deadline, langsung halaman buat kita milih kuliah period 1 ga bisa diedit2 lagi.

Kata mba Sausan, “Udah lah, udah terlanjur. Kita ntar belajar bareng yah”

Terus Sisi nimbrung, “What are u guys talking about?”

Mba Sausan: “I’m persuading her to not changing her course. We will face it together”

Sisi: “Yes, true. When we die, we will die together”

Nooo… I still want to live. Aku juga males kalo kuliah udah susah, ga terlalu ada manfaat nya buat aku dan ga seru lagi. Contoh kuliah S1 yg susah, aku ga paham manfaatnya buat aku, tapi seru itu: Teori Bahasa dan Otamata, Jaringan Komputer. Kalo itu okelah, setidaknya jadi tantangan dan hiburan.

Aku pertama hubungin study advisor, terus disuruh ngehubungin koordinator course yang mau kita masukin buat nanya apakah masih bisa kita masuk, terus ngehubungin koordinator Celullar buat withdraw course itu. Aku inget pesan umi, yang bisa diterapkan hampir di seluruh kondisi:

Tidak ada kata terlambat. Kalau kita mau usaha dan minta tolong, insya Allah bisa.

Akhirnya setelah dua hari perjuangan, kita bisa juga ganti matkul. Yeay.

Ini muka bahagia kita abis pulang kuliah dan lepas dari si Cellular:

Oke, jadi berikut gambaran kuliah yang aku ambil:

 

Introduction to Genetics Analysis

Kegiatan pengajaran terdiri dari kuliah dan praktikum. Kuliah yang aku rasain, cepet banget. Kita harus belajar dulu sebelum dateng supaya bisa ngikutin apa yang diomongin. Apalagi aku mesti banyak belajar nambel pemahaman kaya apa bedanyan gen, kromosom, dna, homolog, dll. Buat ngejar, aku bolos dua kali praktikum python, dan itu cuma dapet setengah bab.

Tadinya aku ga mau beli buku. Mahal bo, 1.2 juta kalo dirupiahin. Terus aku menyadari aku tidak bisa hidup tanpanya. Baca bukunya itu kayak berat banget. Satu halaman bisa nyampe 30 menit untuk dimengerti. Buku nya sih enak dibaca, tapi emang aku masih baru banget belajar genetika ini, jadi harus usaha ekstra. Untungnya ada study guide, disitu ada pertanyaan-pertanyaan yang harus kita jawab, jadi kita nggak lost track sama apa yang kita baca.

Ini contohnya

Buku mahal harus disampul.

Di kelas aku anehnya, ga banyak orang nanya pas kuliah. Setelah aku telusuri, ternyata emang kelas aku itu banyak anak exchange master (mereka masih membiasakan dengan sistem di NL), dan anak Bachelor plant breeding. Anak-anak bachelor itu kayanya males ngomong bahasa inggris jadi mereka mending nanya abis kuliah trus dosennya juga ngejelasin ke mereka pake bahasa belanda. Yah aku ga bisa sekalian nguping dan belajar. Di kelas aku juga isinya banyakan perempuan, laki-laki cuma 2 orang. Wajar sih, kalo pas kuliah pada diem. Kelas aku waktu SMA juga gitu, perempun semua dan ga pada aktif di kelas.

Praktikum kita kegiatannya menganalisis hasil 23andme. Seruuu banget. Jadi di 23andMe kita bisa menganalisis resiko penyakit bawaan, kondisi fisik, keturunan ethnicity, bakat terpendam alias potensi, semua berdasarkan DNA kita. Contohnya dosen aku, Ia keturunan 99% eropa. Wow, galur murni. Terus pas kita liat hasil lebih mendalam, dia bilang 23andme bisa aja salah, soalnya gen Jew dia ada di kromosom x dan y dari bapak dan ibu. Padahal Ia yakin yang Jew itu cuma bapaknya. Aku baru tau Jew itu ethnicity dan bukan cuma agama haha.

Terus pas abis praktikum, aku sama mba sausan ngobrol ama aspraknya. Dia nanya kita selesai berapa soal praktikum, kebanyakan ga? dll. Ternyata praktikum 23andme ini percobaan pertama, jadi mereka juga masih trial dan error. Terus aku bilang aja, mungkin aku sama mba Sausan ngerjainnya lama karena kita dari background non-life-science alias aku computer science, mba sausan math. Terus dia bilang, kalo kita emang susah ngerti soalnya, tanya aja.

There is no such a stupid question, if the answer is obvious, then it will be faster for them to answer – Asprak (ku tidak nanya nama asprak itu siapa)

Terus mba sausan curhat ini itu. wkwk. Aspraknya juga ngasih wejangan macem-macem tentang kultur kuliah di Belanda.

Abis itu pas kuliah aku jadi banyak nanya. Kadang walaupun dosennya udah jawab, aku masih ga ngerti sih, jadi aku minta tunjukin halaman yang harus aku baca aja, atau key terms yang harus aku pahamin. Atau setidaknya mba Sausan ngerti. Mba sausan ini walaupun S1 nya matematika, beliau udah 2 tahun jadi dosen di Bioteknologi Universitas Sumbawa. Mentep kan.

Oh iya, ada hal lucu, di WUR ini, ga ada orang peduli sama nilai. Waktu itu aku abis ngerjain kuis di web genetic aku jawab agak asal-asalan buat tau jawaban yang bener aja. Terus aku tiba-tiba merasa ga enak, jangan-jangan kuis ini masuk nilai. Kemudian aku cek handbook, dan ternyata emang bener masuk 20% nilai huwaaa. Terus aku nanya tuh ke temen sekelas, kata dia, hmm gatau juga deh. Terus aku nanya ke dosen dan ternyata ga masuk nilai.

Mba Sausan tiba-tiba bilang ke aku

Itulah, kalo abis lulus S1, langsung kuliah lagi. Yang dipikirin cuma nilai. Kalau kita cari pengalaman dulu, yang kita bakal pikirin adalah apa kontribusi kita untuk community kita.

Jleb abis bro. Aku mikirin kontribusi juga kok (kalo ngga ya aku ga akan bisa sepik-sepik buat dapet beasiswa) ;p

Intinya, kita jangan pernah ragu untuk nanya-nanya, minta tolong dsb. Aku ngerasa di Belanda ini, orang-orang pengen banget kita punya kesan baik terhadap belanda dan dutch people. Setiap awal kenalan aja mereka nanya “So, gimana perasaan kamu sejauh ini di Belanda?”. Mau itu temen kuliah dutch, sister2 di hizbut tahrir, Aa zam zam, semuanya nanya begitu. Kalo aku sih, ada bule ke Indonesia, ga terlalu peduli, kesan ke Indonesia bagus apa engga, toh kalo dia mau komplain.. owww.. I have a lot to complain as well, to our government. haha

Oh iya ini contohnya, temen AID aku.

It’s our task to let you feel comfortable

WOw… What a responsible citizen…

 

Programming in python

Sebagai lulusan ilmu komputer, aku sebenernya ga perlu ngambil kuliah ini, tapi buat kelas siang ga ada pilihan lain, dan aku pengen tau style pengajaran programming di sini kayak gimana. Kali aja ntar kalo aku udah balik bisa diterapin. Sekalian juga supaya aku familiar sama bahas python.

Untuk kuliah menurut aku ga terlalu beda sih style nya sama di Indonesia. Tapi emang di sini mahasiswanya lebih aktif. Terus juga bedanya, materi jalan cepet banget. Baru kuliah kedua udah diajarin fungsi rekursif. Wew. Tapi emang mungkin udah diasumsikan mahasiswanya punya background programming walaupun sedikit di R, ArcGIS dll.

Nah, untuk praktikum beda banget. Kalau di Indonesia, kita merhatiin asprak ngejelasin terus kita ikutin di layar komputer kita. Kalau di sini, proyektor/LCD di depan kelas ga dinyalain sama-sekali. Kita ngerjain tutorial yang ada di website terus kalo ada yang ga ngerti kita nanya deh ke asprak. Asprak ngejelasinnya bisa sampe dalem banget, teorinya, kemungkinan kalo kita salah dll. Aku sih dulu waktu jadi asprak pas S1, kerjaannya kaya cuma benerin typo bocah-bocah aja.

Menurut aku, walaupun kita udah ngerti lebih baik kita manfaatin aja nanya-nanya. Apalagi kalo ada dosennya, kita bisa dapet pemahaman lebih dalam. Kaya contoh (kalo ga suka matematika lewat aja tulisan bagian ini daripada pusing): kita disuruh bikin fungsi nyari akar persamaan kuadrat, ada tiga tipe hasil: dua akar berlainan, satu akar, sama imajiner. Awalnnya aku return 3 type: x1&x2 (2 variabel), x (1 variabel), ‘imaginary’ (string). Terus kata dosennya mending semuanya dijadiin himpunan biar bisa dipake hasilnya kayak: (x1,), (x1,x2), (,) gituuu.

Kalo lo ngga nanya, jawaban kamu saat itu secara praktikal benar, tapi secara konsep salah.

 

Udah ya, sekian dulu, aku mau belajar lagi.

Oh iya, biasanya kalo aku minta doain di akhir post, doanya terkabul. Mungkin karena banyak yang aminin. Contohnya yang pertama sepeda aku sukses kejual, yang kedua aku sukses ganti course.

Oke, jadi aku pengen bangeeeeeeet…. pindah rumah ke Campus Plaza, biar deket, fasilitasnya sama kaya di haarweg tempat aku tinggal sekarang, dan lebih murah karena bisa sekamar berdua. Aku mau pindah ke kamar mba Sausan, kan enak, kalo lagi belajar ada terminologi yang ga ngerti bisa langsung nanya. Di sini kalo mau pindah rumah birokrasinya agak ribet.. jadi doakan aku yaaaa semoga bisa dilancarkan pindah rumah.

Ga harus tulis ‘amin’ di komentar terus klik ‘like’ and ‘share’ kok… cukup aminin dalem hati aja..

campus-ga-20131010-dsc_7814-72dpi

Campus plaza itu bangunan baru, di foto ini belom ada. Dia di kotak yang banyak mobilnya itu. Aku kuliah di gedung coklat sama abu-abu itu. Deket kan..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s