Keluar dari kepala kamu

Akhir-akhir ini, aku merasa ke-introvert-an w diuji. Di kantor, sebagai newbie di bidang yang spesifik banget, aku harus banyak nanya ke orang-orang. Aku ga tau ini sebenernya masalah introvert apa budaya Indonesia. Soalnya semales2nya aku ngomong, biasanya aku yang paling suka nanya di kelas. Jadi kayanya budaya pendidikan di Indonesia itu agak membuat orang ngga pede buat nanya. Tapi tetep, sebelum nanya deg-degan nya minta ampun. Aku suka ngebayangin ada backsound “baby you are a firework” tiap kalo ngomong di depan umum, karena itu bagi w prestasi dan w merasa meledak ledak.

Definisi introvert adalah orang yang dapet energi dari dalam dirinya sendiri dan energinya bisa habis dengan bersosialisasi. Apalagi kalau sosialisasinya itu ngga ada intelektual stimuli. Orang introvert bisa aja asik, enak diajak ngobrol tapi ya mereka capek kalo kelamaan ngobrol. Jadi aku merasa masalah aku yang malu bertanya bukan karena introvertnya tapi lebih ke overthinking.

Kadang kalau ditulis, masalah jadi terpecahkan sendiri. Kayak sekarang nih, aku nulis cuma gara-gara galau, kenapa, aku susah banget buat nanya ke orang. Terus aku dapet jawabannya, karena aku overthinking. Yaudah solusinya jangan kebanyakan mikir, langsung aja lakuin.

Iya, kalo diomongin sih gampang, tapi dilakuin susah. Aku tau teorinya, “malu bertanya sesat di jalan”, tapi tetep w merasa lebih baik tersesat daripada w sampai ke tujuan tapi kejang2 karena melakukan interaksi sosial. Dan itu pemikiran yang salah.

Kalo mau nge-slack nanya ke orang, w musti ngedraft dulu, ngechat ke diri w sendiri. W liat dari semua sisi apakah ofensif, apakah ambigu, apakah jelas. Terus w liat jam, apakah terlalu mepet dengan waktu break. Terus w liat kalender outlook, apakah dia ada acara deket-deket itu. Terus w cek lagi pertanyaan w di google apakah bisa w selesaikan sendiri. Terus w ngecek WA, eh, ada notif Design Home, akhirnya w malah main game. Eh, tiba-tiba masuk waktu break. Buyar semua.

Kalo ditulis gini keliatan juga kekonyolan w. Padahal tiap abis nanya w merasa hepi, accomplished and a whole. Jadi w harus bikin strategi biar ngga males nanya.

1. Kalo ada masalah dan g bisa dipecahin lebih dari 1 jam, tanya mentor. Boleh ngedraft dulu message nya tapi abis itu langsung kirim.

2. Kalo udah selesai kerjaan dan ga ada kerjaan tanya manager kalo dia ngga ada, tanya mentor.

3. Orang2 itu seneng kalo ditanya jadi pleassseee adzkiaaaaaaaaaa inget Benjamin Franklim effect.

Dah w mau tidur bye

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s