Kerja di Belanda (part 1): Background and curcol

Di sini aku mau ngasih konteks latar belakang, siapakah aku dan kisahku sampai bisa kerja di belanda. Karena prespektif aku di tulisan part2 nanti pasti dipengaruhi dari konteks ini. Di sini aku bukan mau pamer sombong tapi aku cuma mau share siapa tau bermanfaat. I write it in my blog because everyone who lands on this page must have deliberately and consciously clicked on a link to read this. So you’re here because you wanna be here. Duh kok jd galak hihi. Ngga kok..

Tldr: Best thing I never wished for~ uwu

Is it the best thing that ever happened to my life? Ngga juga. Tapi ini impian banyak orang, bahkan orang Belanda sendiri, dan aku ga pernah ngira aku bisa dapet kerja di Belanda makanya aku bilang I never wished karena aku ngga pernah ngarep, karena kayanya susah.

Waktu mudik ke Indonesia pas masih kuliah, aku langsung kambuh alergi debunya. Terus umi aku bilang “berarti kamu alergi Indonesia dan emang mesti nyari cara buat tinggal di Belanda” dan aku cuma ngebatin “yakali makk”. Pas aku balik lagi ke Belanda, aku ngobrol sama mbak2 bule Belanda di kereta. Dia lulusan Wageningen jurusan architecture tapi dia kerja di kantor pos Postnl. Aku tanya2 tentang kerjaannya dan dia bilang emang cari kerja di Belanda susah banget jangankan mau yang sesuai sama jurusan kita.

Terus aku mikir, IPK S2 aku ga bisa diandelin, kalo dibandingin kecerdasan anak belanda mah jauh banget. Apalagi kalau wawancara kerja, aku grogian dan orang belanda itu kalau ngomong mengintimidasi.

Setelah itu pas abis balik mudik dan nikah, alhamdulillah rezeki jadi banyak. Tepat sehari setelah aku nyampe di Wageningen aku sidang thesis dan setelahnya internship. Professor aku juga baik dan cekatan banget. Biasanya kan Professor itu ngga suka ngurusin administrasi tapi beliau malah yang ngedorong aku buat cepat nyelesein semua dokumen kontrak internship, dan aku ngga harus ngerevisi thesis.

Ohiya cerita aku dapet internship juga kaya keberuntungan banget. Jadi di program Bioinformatics, setelah tesis aku dapet pilihan; internship, group project, training nulis research paper, atau second thesis. Aku udah telat buat daftar ke semua program itu, jadi aku pilih internship.

Aku ngelamar ke 4 perusahaan dan cuma 1 yang keterima. Pas aku wawancara pertama, anehnya aku ngga grogi sama sekali. Aku malah cuma kaya ngobrol aja.

Terus aku dipanggil buat wawancara kedua buat wawancara sama calon supervisor. Dan lucunya aku udah kenal sama supervisor duluan pas ada acara di kampus. Jadi pas acara itu, aku kaya ada ngegerakkin buat dateng ke acara itu. Aku tertarik banget sama judulnya “computer science meets bioinformatics”. Oh that’s me. Tapi aku males dateng karena aku liat yang dateng cowo semua. Tapi karena aku tau salah satu pembicaranya itu dosen aku perempuan jadi aku akhirnya dateng dan ngobrol sama dia. Abis itu dia harus nyiapin presentasi kan, terus aku ngobrol sama orang lain. Sampai orang itu ngomong dia kerja di tempat aku akan internship itu. Terus aku bilang.. yes, aku mau internship di situ InsyaAllah. Terus dia bilang “oh are you adzkia?”. Yep. “Kayanya aku akan jadi supervisor kamu” dan saat itu aku lega banget karena aku belum tau aku lolos wawancara pertama apa ngga dan aku udah dapet bocoran.

Guys, sori kalau sejauh ini w agak lebay dan merasa beruntung ini itu. Karena w kuliah di luar negri cuy. Kalau ga lulus tepat waktu repot. Mesti ngurus perpanjang visa lagi sendiri, bayar spp sendiri 40juta perbulan.

Oke, pas internship aku juga ngerasa seneng. Proyek aku tuh seru. Belajar tentang paralel computing trus bisa ngeliat proses di lab nya. Temen sesama intern juga friendly dan dia punya basic di genetics dan statistics jadi bisa banyak nanya ke dia.

Saat itu aku dimasukin ke software development group dan mereka lagi cari pegawai baru. Aku diajak ikut-ikutan ngewawancarain orang-orang yang udah jauh lebih expert hihi. Sok iye.

Program yang aku bikin jadinya cepet jadi aku banyak liburannya haha. Terus aku ditawarin kerja deh. Serius aku bahagia banget.

Kemudian aku liburan ke Indonesia. Disitu aku merasa galau. Di Indonesia aku ngerasa tenang banget hidup sama suami aku. Sementara di Belanda aku hampir tiap hari mental breakdown. Entah kenapa di Belanda aku jadi sensitif. Kalau lagi seneng sih seneng tapi kalau ada orang ngomong nyakitin sedikit aja, langsung pengen nangis. Dan yang bikin lebih berat lagi, visa suami aku jadi nya nyusul jadi aku harus balik duluan ke Belanda.

Awal-awal kerja, aku sih fine2 aja. Sampai sekarang juga fine2 aja sih. Cuma makin kesini aku merasa makin bosen, makin ga kompeten, makin ga cocok. Tapi aku ga mau ga bersyukur.

Mungkin aku dibesarkan di lingkungan yang punya mindset perempuan itu cocoknya di rumah, jadi aku di kantor merasa ga cocok.

Mungkin memang aku ga nyambung sama orang-orangnya jadi aku merasa kesepian.

Aku pengennya sih pulang ke Indonesia. Tapi aku juga takut menyia-nyiakan kesempatan. I can’t stay but I can’t let go.

Setelah dua tahun kerja di Belanda, aku ingin merefleksikan apa aja untung rugi kerja di sini. Kalau mau tau.. cek postingan blog ku selanjutnya.